Rabu, 12 Jun 2013

Kursus Keselamatan Perlindungan

Akan isi kemudian kerana nak booking tarikh hari ini - sebab kursus dibuat pada hari ini.

Hari Semarak Kasih

Hari kemucak iaitu majlis penyampaian hadiah untuk semua aktiviti Puspanita DBP yang telah dijalankan seminggu yang lepas telahpun diadakan semalam yang diberi nama Hari Semarak Kasih Puspanita DBP.   Bekas Pengerusi Puspanita KPM YBhg. Datin Rohana bitni Abdullah @ Madon (sekarang Pengerusi Puspanita Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi)  telah dijemput untuk menyempurnakan majlis.   Di sebelah pagi diadakan ceramah  khas untuk wanita yang bertajuk Kemuliaan Wanita yang disampaikan oleh Tn. Hj. Nazmi bin Mohd Noor.  Perlbagai faedah dan petua telah diperoleh dari ceramah tersebut, tetapi malangnya aku tidak dapat mendengar sehingga tamat kerana pertandingan gubahan hantaran diadakan pada pukul 11.30 pagi.
 
Tuan Penceramah telah memaklumkan wanita paling mudah masuk syurga jika melakukan perkara seperti berikut:

  1. Tidak boleh meninggalkan sembahyang wajib (5 waktu)
  2. Tidak meninggalkan puasa di bulan ramadhan (Sekiranya tidak uzur)
  3. Menjaga kehormatan diri (tidak berhias diri untuk orang lain)
  4. Taat kepada suami
(Jika ada kesempatan aku akan masukkan sedikit doa yang diberikan yang sempat aku catat untuk dikongsi bersama)

Sebelum ceramah dimulakan, kumpulan Nasyid dari Dewan Bahasa dan Pustaka yang bernama  Rayyan sempat mendendangkan lagu ketuhanan.   Sempat juga aku bergambar dengan mereka, kerana sebelum ini aku juga pernah menjadi ahli kumpulan nasyid DBP bersama mereka dengan nama Kumpulan ......(iskk lupa lak sebab dah lama tinggal)

Bergambar bersama Kumpulan Rayyan (macam pengurus kumpulan nasyid pulak)





Kemudian aku terpaksa pergi ke Dewan Bankuet kerana pertandingan gubahan bunga dan hantaran diadakan di situ.  Kelam kabut aku dibuatnya kerana  pertandingan itu telahpun bermula.   Walaupun dalam keadaan tangan yang menggigil,  sempat juga aku menyiapkannya.   Sirih yang aku beli rupanya tidak cukup kerana aku telah terlebih guna daun sirih itu untuk menutup gabus sebagai tiang  tempat untuk mencucuk bunga-bungaan dan daun sirih.

 


Gubahan Sirih Junjung yang aku buat 
 
 
 
Setelah aku lihat semula sireh junjung yang aku telah aku bayangkan dengan sireh junjung yang telah aku hasilkan, apabila dibuat perbandingan jauh panggang dari api..hihihikkkk (Itulah tak cetak gambar sebelum beli bunga/sirih).   Anda nak lihat perbandingan sireh junjung itu...patutlah tidak dapat jadi juara...
 
 
 
 
Akan sambung ...nak pergi kursus dulu...
 

Ahad, 9 Jun 2013

Sukan Persahabatan antara DBP dengan Majlis Daerah Bera, Pahang.


6/6/2013 (Jumaat)

Aku balik awal untuk membawa anak-anakku berjalan di musim cuti di Temerloh, Pahang. Memandangkan kami semua belum makan tengahari, suamiku singgah di restoran mamak Sri Gombak,   Kami makan nasi beriyani.  Sedap juga, mungkin perut sudah lapar agaknya.   Selepas makan tengahari, kami pun bertolak.  Sebelum bertolak, aku memberitahu suamiku di cermin luar ada surat yang terselit di wiper.   Rupa-rupanya kami dapat surat saman sebanyak RM60.00 kerana tidak membayar tempat letak kereta.   Dalam hatiku rasa marah dan geram dan bertanya kepada suamiku kenapa tidak bayar parking yang tidak berapa sen.   Suamiku membertahuku, ia juga tidak tahu langusng tempat itu dikenakan bayaran letak kereta.   Aku memberitahu suamiku, jika boleh buatlah surat rayuan kepada Majlis Bandaran Selayang kelak.   Kami  teruskan perjalanan dan akhirnya sampai di Sri Malaysia Temerloh, hampir pukul 6.30 petang. Sempat juga anak-anakku mandi di kolam. Malam itu kami berlegar-legar di Pekan Temerloh. Kebanyakan kedai telah ditutup, walaupun ketika itu jarum jam baru menunjukkan pukul 8.30 malam.


 

Tidak sampai 15 minit anak-anakku mandi, Irfan asyik batuk-batuk sahaja seolah-olah seakan semput.  Risau juga kerana jika ia betul-betul semput, sudah tentu akan menjadi masalah untuk mencari klinik pula kerana tidak semua klinik ada penyedut oksigen itu.


Pagi itu, aku bangun awal untuk mengemas baju dan barang-barang lain takut ada yang tertinggal nanti, kerana kami akan bertolak ke bandar Bera pukul 9.30 pagi Selepas check-out, rupanya ada pekan sehari berdekatan dengan hotel Sri Malaysia. Sempat juga aku membeli serbuk kunyit hidup. Serbuk ini dibuat sendiri oleh orang kampung dengan tiada campuran bahan awet. Aku amat suka serbuk kunyit ini, kerana jika dibuat masakan pun baunya wangi tidak seperti serbuk kunyit yang siap di jual di dalam paket di pasaraya. Di samping itu ada ikan yang baru ditangkap di sungai. Kelihatan insang Ikan baung dan ikan patin masih lagi bergerak-gerak menunjukkan ia baru ditangkap. Sayang sekali aku tidak membawa coleman, kalau tidak dapat juga aku membeli ikan segar itu untuk membuat gulai kari ikan baung, perrhhhh!  kecur air liur aku bila membayangkannya.....







Di kiri dan kanan kelihatan ikan salai iaitu ikan yang dijemur pada matahari, tetapi aku tidak membelinya.   Aku berjalan lagi di pekan itu dan terjumpa buah salak. Buah salak ini merupakan buah kegemaran aku. Harganya pun murah sahaja 1 kilogram berharga RM6.00. Sempat aku mengambil gambar si comel yang menolong ibunya menjual buah salak ini. Suamiku pula membeli serbuk kopi yang dibuat sendiri oleh orang Melayu.


Pelbagai jenis barangan ada dijual pekan sehari di situ.  Yang paling banyak dijual ialah ikan salai, tempoyak, pelbagai kuih muih dan  sayuran kampung termasuk ulam-ulaman.

 


Sempat juga anak-anakku bergambar di pekan sehari di bandar Temerloh.

Kami meneruskan perjalanan ke bandar Bera. Setelah hampir 15 - 20 minit, kami pun sampai ke Bangunan Majlis Daerah Bera. Rupanya kami adalah orang yang pertama sampai ke sana, kerana bas DBP dan rakan kami Hamzah Awang yang menaiki kereta sendiri pun belum tiba lagi. Kami disambut baik oleh staf di sana. Setelah semuanya telah sampai, kami diberi minum pagi dan diadakan sedikit majlis Selamat Datang oleh YDP........





Selepas minum, terus diadakan pertandingan Karom dan Dart. Permainan Karom telah dimenangi oleh DBP 5-0 dan Dart pula kalah dengan mata 3-2. Suamiku kalah bermain Dart, ia berkata  semua yang dia baling dart tidak menjadi pula pada hari itu.

 
 
 
 
 
 
 



Yang canggihnya ialah di sebelah tempat pertandingan, ada bilik studio.  Sempat juga suamiku mendendangkan sebuah lagu Nash berjudul Ada Syurga di Wajahmu sementara menunggu makan tengahari.   Semasa makan tengah hari kami dijamu dengan  ikan patin masak tempoyak.

Selepas makan tengah hari, kami dibawa ke tempat pertandingan  permainan Badminton pula.  Di sebelah dewan badminton, ada tempat bermain Patangue.  Mereka mengajar cara permainan ini dan setelah semuanya faham cara permainan, terus diadakan pertandingan Patangue pula.  Memandangkan di luar agak panas, aku mengambil keputusan untuk masuk ke dalam dewan, tempat pertandingan badminton dijalankan.  Sementara menunggu pemain dan pengadil bersiap sedia, anak-anakku telah mengambil raket di belakang bonet keretaku dan dapatlah mereka bermain badminton sesama mereka.



 
 

 



Jam sudah menunjukkan hampir 4.45 petang.  Pukul 5.00 petang pula di adakan bola sepak dan bola jaring di padang berhadapan dengan bangunan Majlis Daerah Bera.  Badanku semakin letih.  Aku mengajak suamiku ke rumah rehat yang diberikan kepada staf DBP untuk kami menukar pakaian dan mandi manda.   Kami sekeluarga terus ke rumah rehat dan terus mandi untuk menyegarkan badan.  Aku tidak ke padang lagi untuk melihat kawan-kawanku bermain bola jaring dan bola sepak. Kami berehat sehingga jam 6.00 petang.  Kemudian suamiku mengajak kami ke Majlis Penutup di tempat yang sama semasa majlis menyambut kedatangan kami.   Kali ini wakil dari DBP membalas ucapan dan juga mengucapkan ribuan terima kasih atas layanan mereka kerana  telah menyediakan makan/minum sepanjang pertandingan dijalankan.  Kami juga diberikan ole-ole oleh pihak Majlis Daerah Bera setiap seorang.  Tepat jam 8.30 malam kami pun berangkat pulang.  Selamat tinggal semua warga Majlis Daerah Bera dan terima kasih di atas layanan anda sepanjang kami berada di sana.....

 

Sukan Dalaman Puspanita

Aku  telah menerima e-mel di atas pelantikanku sebagai Penyelaras Sukan di Jabatan Penerbitan.  Memandangkan ramai staf bercuti kerana ketika itu cuti sekolah, sukan dalaman anjuran  Puspanita telah ditunda kepada tarikh 4 - 6 Jun 2013.  Sebagai penyelaras, tugas aku adalah  mencari pemain untuk Jabatan Penerbitan.  Aku telahpun menghantar e-mel kepada semua pentadbir di Jabatan Penerbitan untuk menghantar nama kepadaku yang ingin turut serta bagi permainan Congkak, Batu Seremban dan Dam Ular.  Dalam sekejapan aku telah mendapat nama pemain  bagi permainan Dam Ular dan Congkak.  Bagi permainan Batu Seremban aku hanya peroleh 3 orang staf sahaja.  Kebanyakan yang biasa bermain Batu Serembam telah dilantik sebagai juri dan AJK Induk.  
Pada 2 Jun 2013, aku telah mengambil cuti sakit.  Aku betul-betul terlupa tentang pertandingan sukan dalaman itu.   Apabila aku naik kerja, kawanku Zakiah memberitahuku nama pemain Batu Seremban diperlukan untuk pelepasan waktu pejabat.   Kelam kabut aku menghubungi setiap bahagian untuk meminta mereka turut serta, jika tidak Jabatan Penerbitan tidak akan ada wakil untuk permainan Batu Seremban.  Hampir setengah hari juga aku mencarinya.  Akhirnya dapat juga pemain Batu Seremban dengan menukar namaku sendiri kepada permainan Congkak, dan kawanku Zakiah kepada permainan Batu Seremban.   Permainan Dam Ular tidak menjadi masalah kerana sesiapa sahaja boleh menyertainya kerana tidak memerlukan kepakaran.
Setelah permainan dijalankan selama tiga hari, akhirnya Jabatan Penerbitan telah menjadi Juara dalam permainan Dam Ular, Naib Johan untuk permainan Congkak dan tempat ketiga dalam permainan Batu Seremban.  Walau apapun, sekalung tahniah dan terima kasih kepada semua kawan-kawan yang telah menyertainya dan memberi sokongan padu agar Jabatan Penerbitan dapat menyertai semua sukan yang telah dipertandingkan. 


 
Permainan Batu Seremban (buah lima)
 
 
Permainan Congkak
 
 

 
 
Permainan Dam Ular 

Jumaat, 7 Jun 2013

Majalah Dalam Kelas

Kasihan anak-anakku, cuti sekolah kali ini tidak pergi ke mana.  Aku hanya membawa anak-anakku ke pejabat.  Kebetulan pula Bahagian Pengembangan Kanak-Kanak sedang melatih beberapa orang kanak-kanak berlakon teater.  Anak-anakku lewat untuk mengikuti kumpulan itu.  Memandangkan mereka semua sudah jauh ke depan dalam membuat persembahan, anak-anakku tidak terpilih.   Irfan menyatakan perasaan  kecewanya kepadaku  kerana tidak dipilih di dalam kumpulan itu.   Aku tidak sangka anakku Irfan berminat untuk menyertainya.  Sambil itu aku memujuknya dan mengatakan  jika ada lagi bolehlah ia menyertainya. 
 
Pada 6/6/2013 hari Khamis, Bahagian Majalah telah mengadakan aktiviti Majalah dalam Kelas di Dewan Bankuet.   Aku menyuruh mereka ke sana, sekurang-kurangnya ada aktiviti mereka itu nanti.  Pada sebelah petang pula, ada Majlis Anugerah Anak-Anak Cemerlang untuk anak-anak Staf DBP.  Aku lihat mereka semua gembira dan disamping itu dapat juga mereka berkenalan dengan kawan-kawan baru. 
 
 
 
 
 

 
 

Anak-anak meluahkan perasaan mereka di atas kertas melalui wajah yang dilukis





 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Semasa balik dari kerja, suamiku memberitahuku ia akan pergi ke Bera untuk perlawanan sukan persahabatan di sana.  Ia juga memberitahuku, staf boleh membawa keluarga masing-masing tetapi menggunakan peruntukan sendiri.   Dalam aku mengira-ngira, akhirnya aku bersetuju untuk mengikutinya tetapi aku menyarankan pergi padai petang Jumaat dan bolehlah pulang pada hari Sabtu.  Ramai kawan-kawanku memberitahuku  jalan akan sesak kerana ramai yang akan pulang dari bercuti.  Semuga perjalananan kami nanti selamat dan anak-anakku akan berpuas hati walaupun hanya satu malam kami berada di sana.  Pada hari Ahad pula, adikku ingin mengadakan kenduri arwah di rumahnya dan sekali lagi kami adik-beradik bolehlah berkumpul dan membawa masakan masing-masing.

Selasa, 4 Jun 2013

Resepi Rumpai Laut

Tidak semua orang lalu untuk menelan kolagen rumpai laut yang berbentuk seperti agar-agar serta berbau agak hanyir.   Begitu juga dengan saya. Oleh itu saya sarankan kepada sesiapa yang tidak lalu makan rumpai laut itu bolehlah gunakan resepi di bawah ini.

Menu ini sangat mudah untuk dicuba. Selain sedap, sudah tentu menu ini mempunyai pelbagai khasiat.

Bahan-Bahannya:

1.  Susu pekat

2.  Air batu

3.  Air putih

4.  Sirap merah/hijau

5.  Buah-buahan cordial (terpulang cita rasa)

6.  Cincau hitam dipotong kecil-kecil

7.  Selasih

8.  Nata de coco/sari kelapa

9.  Rumpai laut (50 gram untuk hidangan 2 - 3 orang) yang telah direndam semalaman (rebuskan sehingga hancur dan sejukkan ke dalam peti ais) - potong dadu jika sudah sejuk.

 
CARA PENYEDIAANNYA:

Cara membuat ais campur secara berperingkat:

Pertama. Siapkan bekas besar (mangkuk besar) untuk membuat kuah ais campur. Kenapa perlu dibuat kuahnya dulu, supaya semasa digaul bahan-bahan seperti buah-buahan tidak hancur. Siapkan susu dan sirap secukupnya. Kemudian dicampur dengan air putih. Gaul sehingga rata. Apabila kurang manis, boleh ditambah sirapnya lagi.

Kedua. Masukkan bahan-bahan air campur ke dalam kuah ais campur yang telah disiapkan. Anda boleh menambah atau mengurangkan bahan-bahan ais campur sesuai mengikut selera anda.  Untuk menambah kesegaran, anda boleh  tambah cincau hitanm atau rumpai laut yang telah dipotong dadu (potong kecil).

Ketiga. Masukkan ais batu ke dalam ais campur. Tuangkan susu ke atas air yang sudah dikisar agar kelihatan cantik. Anda juga boleh menukar ais batu dengan ais cream. Selamat mencuba.

 

Air Batu Campur

Sabtu, 1 Jun 2013

PERTANDINGAN GUBAHAN BUNGA DAN HANTARAN

Dewan Bahasa dan Pustaka telah ditubuhkan pada 22 Jun 1956 di Bukit Chandan, Johor Bahru.  Setiap tahun di bulan  Jun merupakan bulan menyambut hari ulang tahun Dewan Bahasa dan Pustaka.  Pelbagai acara  akan diadakan pada bulan itu.  Bagi menambahkan lagi kemeriahan dalam menyambut Hari Ulang Tahun DBP ini, tidak ketinggalan Puspanita DBP juga turut menyediakan pelbagai acara seperti pertandingan blog, pertandingan memasak, pertandingan membuat  membuat gubahan bunga dan hantaran hantaran,  pertandingan sukan dalaman dll.


Aku juga tidak ketinggalan untuk menyertai pertandingan sukan dalaman, membuat blog dan juga akan menyertai pertandingan membuat gubahan hantaran pada minggu depan.   Sama ada menang atau tidak, itu bukan persoalannya, tetapi sebagai staf dan ahli, adalah untuk memeriahkan suasana semasa pertandingan dijalankan nanti.     Majlis penyampaian hadiah akan diadakan pada 11 Jun 2013 nanti.
Pertandingan blog telah pun aku sertai dan hampir 90% telah selesai dibuat.  Dengan kekangan kerja harian, dapat juga aku menulis semasa di waktu rehat, dan jika aku berkesempatan, aku akan menyambungnya di rumah pula.   Kadang kala, idea untuk membuatnya sudah ada, tetapi bila ada ada masa pula, mood untuk membuatnya sudah hilang pula.   Walau apa pun, aku sudah berusaha yang terbaik untuk membuat blog aku agar sentiasa ceria, berilmu dan sesuai untuk sesuai untuk ahli puspanita khususnya.
Rakan sepejabatku memberitahuku, ia ingin menyertai pertandingan gubahan hantaran.  Aku bagaikan tidak percaya, yang ia berani untuk menyertainya.  Terdetik pula di hatiku, "Jika kawanku yang lebih junior daripadaku boleh menyertainya, kenapa tidak aku?"   Aku juga pernah membuat gubahan hantaran untuk adik-adikku seperti membuat bunga paha (bunga telur di atas pelamin), gubahan lipatan seperti sejadah dijadikan katil, gubahan tuala dijadikan buah-buahan, sireh junjung dll.   Setelah memikirkan semua yang telah aku buat, lantas aku pun mengambil keputusan untuk membuat sirih junjung.   Peralatan yang paling penting sudah semestinya daun sireh, bunga, bakul, jarum peniti, gabus, dawai halus.   Yang paling menggusarkan aku ialah daun sireh, kerana jika ketiadaan daun sireh bermakna punahlah harapan aku untuk menyertainya.  Tapi aku akan berusaha untuk mencubanya.   Aku mula mencari bentuk gubahan sireh junjung di internet.  Aklhirnya aku menjumpainya yang boleh aku buat dan kosnya pun agak murah kerana tidak banyak memakai bunga.  Di sini aku sertakan sireh junjung yang akan aku buat.    Jika berkesempatan, aku akan masukkan gambar sireh junjung yang akan aku buat pula.   Sama ada sama atau tidak dengan model sirie junjung ini, kita lihat siapa yang kena, sama ke tidak......(teringat pula Ibrahim Pendek).   Jumpa lagi.

Bentuk sirih junjung yang bakal  aku buat nanti.
Semasa hari pertandingan, ramai pula yang masuk membuat gubahan,, tetapi hanya 3 orang sahaja yang masuk menggubah bunga. Apabila para hakim melihatnya, salah seorang jawatankuasa pertandingan itu telah mengambil gubahanku dan diletakkannya di gubahan bunga.  Aku terpinga-pinga melihat ia mengambil gubahanku.   Walau bagaimanapun, aku gembira juga kerana aku mendapat nombor dua dalam gubahan bunga.  Mungkin jika aku diletakkan di gubahan hantaran, mungkin aku tidak menang pun...Cuba lihat gubahan yang aku buat jauh panggang dari api..hahhahahah...itulah tengok lebih kurang je..maka jadi pun lebih kurang juga lah.....
Gubajam Sirih Junjngku

Sambungan nya di Hari Pertandingan Gubahan